BPJS Kesehatan Gelar Sarasehan bersama TNI

Bpjs kesehatan102 Dilihat

PALEMBANG, SUMSEL.JARRAKPOS.COM – Dalam rangka meningkatkan pengetahuan peserta seputar Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), BPJS Kesehatan rutin melakukan pemberian informasi langsung melalui kegiatan sosialisasi Program JKN. Kali ini, BPJS Kesehatan menggelar sarasehan bersama ratusan anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) pada kegiatan dengan tema “Transformasi Mutu Layanan, Mudah, Cepat dan Setara”.

Direktur Kepesertaan BPJS Kesehatan, David Bangun menjelaskan sarasehan merupakan wadah silaturahim untuk memperkuat kemitraan yang terjalin sangat baik antara BPJS Kesehatan dengan TNI yang merupakan mitra kerja sekaligus peserta JKN.

“Saya berharap dengan dilaksanakannya kegiatan sarasehan ini, kita semua dapat melihat kondisi dan fakta di lapangan sekaligus menggali permasalahan yang terjadi serta memberikan alternatif solusi untuk perbaikan layanan di era transformasi digital ini kepada Peserta JKN, khususnya anggota TNI dan PNS TNI beserta keluarganya,” ungkap David.

Menurut David, peran TNI serta fasilitas kesehatan milik TNI sangatlah besar dalam

mendukung penyelenggaraan program JKN. Salah satu faktor penunjang kepuasan peserta

adalah terpenuhinya informasi kepada peserta yang akurat dan terbarukan. Melalui kegiatan supervisi sinergi sosialisasi serta edukasi ini, diharapkan BPJS Kesehatan dapat memberikan pemahaman dan dapat melihat kondisi serta fakta di lapangan terkait fasilitas kesehatan yang

dimiliki TNI, baik FKTP maupun FKRTL.

Termasuk juga menggali permasalahan yang terjadi sehingga bisa diberikan alternatif solusi untuk perbaikan layanan kepada peserta JKN khususnya bagi anggota TNI beserta keluarganya.

David mengatakan, BPJS Kesehatan mendapatkan amanah dari Pemerintah sejak 1 Januari 2014 untuk menyelenggarakan Program JKN dengan berbagai tantangan yang dihadapi

dalam melayani peserta, sehingga perlu evaluasi dan perbaikan pelaksanaan program setiap saat.

“Upaya peningkatan layanan tidak hanya dengan cara peningkatan kuantitas kanal layanan dan peningkatan jumlah fasilitas kesehatan yang bekerja sama namun juga peningkatan kualitas layanan menjadi komitmen utama BPJS Kesehatan seiring dengan tuntutan masyarakat atas layanan di era digital saat ini.

“Sampai dengan 1 November 2023 tercatat cakupan perlindungan kepesertaan Program JKN telah mencapai 265,83 juta jiwa, atau 95,71% dari total penduduk. Capaian ini menjadikan Program JKN sebagai program jaminan kesehatan terbesar di dunia dengan skema tunggal terintegrasi,” katanya.

Sejalan dengan misi BPJS Kesehatan tahun 2021 – 2026 yaitu meningkatkan kualitas layanan kepada peserta melalui layanan terintegrasi berbasis teknologi informasi, BPJS Kesehatan menetapkan fokus utama melalui tahapan yang selaras dengan customer journey peserta,

yaitu mulai dari pencarian informasi Program JKN, pendaftaran peserta, pembayaran iuran pertama, pemberian informasi kepada peserta, perubahan data, pembayaran iuran setiap

bulan, pelayanan kesehatan, sampai dengan pelayanan pengaduan. Melalui upaya

peningkatan mutu layanan di setiap customer journey ini, diharapkan mampu meningkatkan kepuasan peserta JKN.

David menjelaskan, berbagai program dan kebijakan yang telah diluncurkan sebagai komitmen BPJS Kesehatan untuk senantiasa memberikan layanan terbaik. Terdapat Lima layanan yang diintegrasikan pada program sentralisasi, yaitu Pelayanan Administrasi melalui Whatsapp (PANDAWA), Sentra Layanan Administrasi Kepesertaan (SELARAS), Jenis Layanan Rekrutmen dan Reaktivasi Peserta (JELITA), Sentralisasi Edukasi dan Penanganan Pengaduan (SENADA), Liaison Officer Care Center 165 (LO CC 165). Melalui Program Sentralisasi tersebut, BPJS Kesehatan berupaya memastikan setiap penduduk Indonesia terlindungi Program JKN dan mendapatkan pelayanan yang mudah, cepat, dan setara.

“Kami berharap seluruh anggota TNI dan PNS di lingkungan TNI beserta seluruh anggota keluarga yang terdaftar dalam Program JKN dapat melakukan validasi data secara berkala jika terjadi perubahan, baik golongan, kepangkatan, data diri, susunan anggota keluarga serta

data-data kepesertaan lainnya. Dengan jumlah anggota organisasi yang sangat besar, tentunya melalui kegiatan ini kami juga berharap Bapak/Ibu Anggota TNI dan PNS TNI dapat menyampaikan kembali informasi yang diterima kepada rekan sejawat yang belum

berkesempatan menghadiri acara ini, agar tercipta pemahaman yang sama terkait penyelenggaraan Program JKN, khususnya bagi seluruh Jajaran TNI dan PNS TNI,” ucap David.

Pangdam II Sriwijaya MAYJEN, Yanuar Adil mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada BPJS Kesehatan, yang telah meluangkan waktu untuk memberikan sosialisasi tentang BPJS Kesehatan kepada prajurit, PNS dan keluarga jajaran Kodam II Sriwijaya.

“Semoga kegiatan ini dapat memberikan pencerahan dan pemahaman kepada kita semua tentang BPJS Kesehatan. Selain itu, melalui kegiatan ini diharapkan para prajurit, pns beserta keluarga dapat memahami bagaimana cara mempermudah para peserta dalam mengakses layanan kesehatan Program JKN, mulai dari kartu digital, antrian online serta kanal BPJS lainnya.

Melalui kegiatan ini para peserta diharapkan dapat mengetahui akan hak dan kewajiban sebagai peserta BPJS Kesehatan secara jelas dan terperinci tentang manfaat dari “Program JKN, sekaligus dalam menggunakan Aplikasi Mobile JKN untuk mendukung

mempermudah mendapatkan fasilitas serta informasi Program JKN,” pungkas Yanuar. (Irwan/Rilis BPJS Kesehatan)